Tuesday, March 31, 2009

azab kubur

Dari Al-Bara' bin 'Azib r.a katanya: Kami telah keluar bersama-sama Nabi s.a.w, mengiringi jenazah seorang lelaki dari kaum Ansar, lalu kami sampai ke kuburnya yang disediakan. Rasulullah s.a.w pun duduk lalu kami duduk disekelilingnya dengan keadaan tidak bergerak dan membisu; manakala Baginda s.a.w pula mencucuk-cucuk tanah dengan seranting kayu yang ada di tangannya. Setelah itu Baginda s.a.w mengangkat kepalanya lalu bersabda: "Mintalah kamu perlindungan kepada Allah dari azab kubur", (diulanginya sabdanya itu) dua atau tiga kali; kemudian Baginda s.a.w bersabda lagi: "Sesungguhnya hamba Allah yang mukmin (ketika hendak mati) apabila ia berada dalam keadaan terputus dari dunia dan sedang menghadapi akhirat, akan turunlah kepadanya Malaikat-malaikat dari langit, putih bersih muka mereka, seolah-olah matahari, dengan membawa kain kapan bersama mereka dari kain-kain kapan syurga, dan Hanut (Pachai iaitu serbuk campuran dari benda-benda yang harum yang ditabur kepada mayat semasa dikapankan) dari yang ada di syurga, sehingga mereka duduk jarak daripadanya sejauh mata memandang. Kemudian datang Malakulmaut a.s lalu duduk di sisi kepalanya sambil menyerunya dengan berkata: "Wahai jiwa yang baik! Keluarlah (dan pada satu riwayat ada disebutkan: Orang yang hendak mati dihadiri - saat naza'nya - oleh Malaikat, maka sekiranya orang itu seorang yang salih, berkatalah Malaikat: "Keluarlah engkau….) menuju ke tempat keampunan dan keredhaan Allah". Baginda s.a.w bersabda lagi: "Kemudian roh orang itu keluar - mengalir seperti mengalirnya setitik air dari mulut bekas air (yang terbuat dari kulit kambing), lalu Malakul maut mengambilnya, maka apabila ia mengambilnya, Malaikat-malaikat (yang ditugaskan untuk itu) tidak membiarkannya ditangan Malakul maut walau sekelip mata sekalipun lalu mereka mengambilnya kemudian meletakkannya di dalam kain kapan dan Hanut yang tersebut; dan keluar pula dari roh itu bau yang harumnya seperti seharum-harum kasturi yang terdapat di atas muka bumi." Baginda s.a.w bersabda lagi: "Kemudian mereka membawanya naik ke langit, maka mereka tidak melalui (semasa membawanya) mana-mana kumpulan Malaikat melainkan kumpulan Malaikat itu berkata: "Roh yang baik ini roh siapa?" Mereka menjawab: "Roh si anu anak si anu' (dengan menyebutkan sebaik-baik namanya yang biasa mereka menamakannya dengan nama-nama itu di dunia), (demikianlah halnya) sehingga berakhirlah perjalanan mereka membawanya ke langit yang pertama; setelah itu mereka meminta dibukakan pintu langit untuknya, lalu dibukakan pintu untuk mereka; kemudian Malaikat-malaikat yang berkedudukan istimewa di sisi Tuhan dari penduduk tiap-tiap langit menghantar roh itu beramai-ramai hingga ke langit yang berikutnya, sehinggalah mereka berhenti membawanya di langit yang ketujuh. Setelah itu Allah 'Azza wa Jalla berfirman kepada Malaikat-malaikat (yang ditugaskan untuk itu): "Simpanlah suratan amal hambaKu ini dalam 'illiyyin (tempat simpanan surat amal orang-orang yang berbakti) dan bawalah dia balik ke bumi, kerana sesungguhnya Aku telah menciptakan manusia dari bumi, dan ke bumi juga Aku kembalikan mereka, serta dari bumi pula Aku keluarkan mereka sekali lagi". Baginda s.a.w bersabda lagi: "Dan sesungguhnya orang yang kafir (ketika hendak mati) apabila ia berada dalam keadaan terputus dari dunia dan sedang menghadapi akhirat, akan turunlah kepadanya Malaikat-malaikat dari langit, hitam muka mereka, dengan membawa kain-kain kasar seperti kain kadut; lalu mereka duduk jarak daripadanya sejauh mata memandang. Kemudian datang Malakal maut, lalu duduk di sisi kepalanya sambil menyerunya dengan berkata: "Hai jiwa yang jahat! Keluarlah (dan pada satu riwayat disebutkan: Maka apabila orang itu orang jahat, berkatalah Malaikat: "Keluarlah engkau….) menuju ke tempat kebencian dan kemurkaan Allah". Baginda s.a.w bersabda lagi: "Kemudian roh orang itu berselerak di merata jasadnya (kerana takut hendak keluar), lalu disentap rohnya itu oleh Malakul maut sebagaimana sebatang besi pembakar daging disentap dari segumpal bulu yang basah; Malakul maut pun mengambilnya, maka apabila ia mengambilnya, Malaikat-malaikat (yang ditugaskan untuk itu) tidak membiarkannya di tangan Malakul maut walau sekelip mata sekalipun sehingga mereka meletakkannya dalam kain kasar yang tersebut; dan keluar pula dari roh itu bau yang sebusuk-busuk bau bangkai yang ada di atas muka bumi. Kemudian mereka membawanya naik ke langit, maka mereka tidak melalui (semasa membawanya) mana-mana kumpulan Malaikat melainkan kumpulan Malaikat itu berkata: "Roh yang jahat ini roh siapa?" Mereka menjawab: "Roh si anu anak si anu," (dengan menyebutkan seburuk-buruk namanya yang biasa dipanggil dengan nama-nama itu di dunia); (demikianlah halnya) sehingga berakhirlah perjalanan mereka membawanya ke langit yang pertama, setelah itu mereka meminta dibukakan pintu langit untuknya, tetapi tidak dibukakan baginya. Kemudian Rasulullah s.a.w membaca (ayat 40 Surah al-A'raf ertinya): "…..Tidak sekali-kali akan dibukakan bagi mereka pintu-pintu langit dan mereka tidak akan masuk syurga hingga unta masuk di lubang jarum…..". (Kemudian Baginda s.a.w bersabda): "Lalu Allah 'Azza wa Jalla berfirman kepada Malaikat: "Simpalah suratan amal jahatnya di dalam sijjin (tempat simpanan surat amal jahat orang-orang yang berdosa), yang letaknya di bumi yang terkebawah sekali. Lalu dicampakkan rohnya ke situ…….."

Al-Bara' bin 'Azib r.a

video



...masyaALLAH...takut sgt2 melihat vdeo ni...dikongsi utk menjadi pengajran buat kita bersama..biar kita benar2 menjadi insan yg benar2 bersyukur apabila kita masih dibangkitkan oleh ALLAH swt pd siang hari..semoga kita sama2 perbanykkn istighfar, muhasabah diri dan bertaubat kpdNYA sbelum sampai suatu masa tak mungkin lagi ada waktu utk kita bertaubat...astaghfirullah...

"Ya Allah, matikanlah aku, kedua ibu bapaku, seluruh ahli keluargaku, sahabat2ku,guru2ku dalam keadaan IMAN dan ISLAM...hindarilah kami dari azabMU...."

wanita itu kurang agama dan akalnya



Dari Abdullah bin Umar r.a katanya: Rasulullah s.a.w telah bersabda: “Wahai kaum wanita! Bersedekahlah kamu dan perbanyakkanlah istighfar iaitu memohon ampun. Kerana aku melihat kaum wanitalah yang lebih ramai menjadi penghuni Neraka.” Seorang wanita yang cukup pintar di antara mereka bertanya: “Wahai Rasulullah, kenapa kami kaum wanita yang lebih ramai menjadi penghuni Neraka?” Rasulullah S.A.W bersabda: “Kamu banyak mengutuk dan mengingkari suami. Aku tidak melihat mereka yang kekurangan akal dan agama yang lebih menguasai pemilik akal, daripada golongan kamu. Wanita itu bertanya lagi: “Wahai Rasulullah! Apakah maksud kekurangan akal dan agama itu? “Rasulullah s.a.w bersabda: “Maksud kekurangan akal ialah penyaksian dua orang wanita sama dengan penyaksian seorang lelaki. Inilah yang dikatakan kekurangan akal. Begitu juga wanita tidak mendirikan sembahyang pada malam-malam yang dilaluinya kemudian berbuka pada bulan Ramadhan kerana haid. Maka inilah yang dikatakan kekurangan agama”(Muslim)

Huraian
Wanita dari asal kejadiannya ( fitrahnya ) memang telah diciptakan berlainan dan berbeza dengan lelaki, adanya kelainan atau perbezaan itu tentu ada maksud dan tujuannya yang tertentu. Lemahnya agama bagi golongan wanita tidak harus dijadikan alasan untuk memadamkan semangat dalam beribadah kerana pada saat seseorang perempuan itu haid atau nifas di mana mereka tidak dapat menjalankan ibadah solat dan puasa, mereka sebenarnya masih mampu menjalankan amal ibadah lain yang berpahala yang dapat mendekatkan diri pada Allah, kecuali sebaliknya iaitu jika mereka melibatkan diri dalam perbuatan yang mendatangkan dosa dan segala sesuatu yang dapat melalaikan bahkan menjauhkan diri daripada Allah. Manakala perempuan dikatakan kurang (lemah) akalnya kerana fikiran mereka mudah sekali terpengaruh, tertipu dan terpedaya kerana mereka dikurniakan dengan banyak nafsu dan lazimnya mereka tidak berfikir lebih panjang dan bersifat emosional. Oleh itu dalam hal pengadilan Islam lebih mengutamakan lelaki. Tetapi dalam hal yang lain, Islam sama sekali tidak menolak akan hakikat ketajaman pemikiran golongan wanita yang mampu berdiri sama tinggi dan duduk sama rendah dengan kaum lelaki. Hanya sesungguhnya yang membezakan antara makhluk Allah S.W.T, tidak lain hanyalah nilai ketaqwaan mereka.

Tuesday, March 24, 2009

"Sesungguhnya hidayah itu sentiasa berlegar-legar dalam sanubari kita. Genggamlah ia dengan kejap, biar berparut pada hati, biar membekas pada jiwa, biar pelukannya mampu menghantar suara hati hamba-Nya yang sentiasa berharap akan rahmat dan petunjuk di sepanjang perjalanan hidup ini menuju akhirat."

Tuesday, March 17, 2009

hakikat bahagia

Bahagia itu dari dalam diri
Kesannya zahir rupanya maknawi
Terpendam bagai permata di dasar hati

Bahagia itu ada pada hati
Bertakhta di kerajaan diri
Terbenam bagai mutiara di lautan nurani

Bahagia itu ada di jiwa
Mahkota di singgahsana rasa
Bahagia itu adalah suatu ketenangan

Bila susah tiada gelisah
Bila miskin syukur pada Tuhan
Bila sakit tiada resah di jiwa
Bukankah Tuhan telah berfirman
Ketahuilah dengan mengingati Allah
Jiwa kan menjadi tenang

Kebahagiaan itu suatu kesyukuran
Bila kaya jadi insan pemurah
Bila berkuasa amanah
Bila berjaya tidak alpa
Bila sihat tidak lupakan Tuhan

Hakikatnya bahagia itu
Adalah ketenangan
Bila hati mengingati Tuhan

Semua insan kan mengerti
Maksud terseni Ilahi
Itulah zikir yang hakiki

erti kebahagiaan

adikku,
tatkala dirimu di dalam kesibukan menjalani kehidupan di dunia,
seringkali dugaan datang bertandang menghiasi kehidupanmu,
adakalanya kau rasakan seperti perkara biasa,
adakalanya kau rasakan seperti sudah tidak tertanggung lagi utk kau rasakn semua itu...
namun adikku....
ingtkah engkau bahawa ALLAH tidak akan menguji hambaNya dengan suatu yg tidak mampu tertanggung oleh hambaNYA???


"Kami tiada membebani seseorang melainkan menurut kesanggupannya, dan pada sisi Kami ada suatu kitab yang membicarakan kebenaran, dan mereka tidak dianiaya" (23:62)

adikku,
adakalanya tika kegembiraan bertandang dalam hidupmu,
engkau lupa bahawa ALLAH lah yg menciptakan kegembiraan itu,
namun seringkali pabila engkau ditimpakan kesusahan,
barulah engkau tersedar dan ingin kembali kpd TuhanMu...

adikku,
tahukah engkau bahawa ALLAH sgt2 menyintai dirimu?
tahukah engkau bahawa ALLAH sgt2 merindui dirimu?
tahukah engkau bahawa ALLAH sgt2 ingin mendengar setiap luahan hatimu?

adikku,
pernahkah engkau bercinta?
pastinya pabila engkau bercinta,
engkau mahukan org yg engkau cintai tahu setiap apa yg berlaku pada dirimu,
pastinya engkau mahu dia tahu setiap kegembiraan itu,
dan pastinya engkau mahu dia tahu setiap kesedihanmu,
begitulah juga dengan ALLAH...
sedarkah engkau bahawa ALLAH sentiasa menunggu luahan hatimu?
sedarkah engkau bahawa ALLAH sentiasa menunggu cerita2 gembiramu?

adikku,
tatkala engkau ditimpa kesusahan,
adakalanya engkau rasakan ianya sgt sukar,
sehinggakan timbul rasa cemburu melihatkan teman-temanmu yg sentiasa gembira, bahagia tanpa sebarang dugaan,
tahukah engkau adikku bahawa kebahagiaan itu bukanlah dari kesenangan dunia??
tahukah engkau bahawa kebahagiaan itu bukanlah dari kekayaan semata?
tahukah engkau ianya bukan dari gelak ketawa?

adikku,
ingatlah,
bahawa setiap kali engkau ditimpa kesusahan,
sebenarnya itu tanda ALLAH menyayangimu,
DIA rindukan luahan hatimu,
DIA rindukan utk menggembirakanmu,
sedarkah kau duhai adikku?

adikku,
kebahagiaan yg sebenar terletaknya di hati,
kebahagiaan itu pabila engkau merasakn cukup dengan apa yg engkau perolehi,
kebahagiaan itu pabila engkau sentiasa bersyukur dgn apa yg DIA beri,
kebahagiaan itu pabila engkau mempelajari sesuatu dari setiap apa yg berlaku dlm hidupmu,
kebahagiaan itu pabila engkau mencari ALLAH dlm setiap langkah perjalanan hidupmu..

adikku,
usahlah engkau alihkan pandangnmu pada kesenangan dunia yg ALLAH turunkan pada sebahagian golongan lain di dunia ini,
ingatkah engkau bahawa ALLAH sentiasa menguji hambaNYA dengan kesenangan dan kesusahan?


"Dan janganlah kamu tujukan kedua matamu kepada apa yang telah Kami berikan kepada golongan-golongan dari mereka, sebagai bunga kehidupan dunia untuk Kami cobai mereka dengannya. Dan karunia Tuhan kamu adalah lebih baik dan lebih kekal."(20:131)

"Apakah mereka yang membagi-bagi rahmat Tuhanmu? Kami telah menentukan antara mereka penghidupan mereka dalam kehidupan dunia, dan kami telah meninggikan sebahagian mereka atas sebagian yang lain beberapa derajat, agar sebagian mereka dapat mempergunakan sebagian yang lain. Dan rahmat Tuhanmu lebih baik dari apa yang mereka kumpulkan."(43:32)

ingatkah engkau bahawa ALLAH menurunkan rezekiNya mengikut aturan yg lebih DIA ketahui baik buruknya?

"Dan jikalau Allah melapangkan rezki kepada hamba-hamba-Nya tentulah mereka akan melampaui batas di muka bumi, tetapi Allah menurunkan apa yang dikehendaki-Nya dengan ukuran. Sesungguhnya Dia Maha Mengetahui (keadaan) hamba-hamba-Nya lagi Maha Melihat."(42:27)

adikku,
cuba kau telusuri sirah Nabi Muhammad SAW,
adakah kehidupan baginda diselaputi dengan kesenangan yg tiada tandingnya?
dari kecil baginda tidak sempat berjumpa dengan bapanya,
dari kecil baginda kehilangan ibunya,
dan di saat baginda masih kesedihan dek pemergian ibunya,
baginda ditimpa lagi musibah pabila ALLAH menarik pula Abdul Muthalib darinya..
pabila baginda berdakwah,
begitu banyak dugaan menimpanya,
namun, baginda tidak mengeluh dengan semua itu..
baginda tidak kecewa dengan semua itu...
tahukah engkau bahawa setiap dugaan itu menguatknmu?
tahukah engkau bahawa dengan setiap kesusahan itu mematangkn dirimu?
tahukah dengan kesusahan itu lebih mendekatkan dirimu kepadaNya?

"Tidak ada suatu musibah pun yang menimpa seseorang kecuali dengan ijin Allah; dan barangsiapa yang beriman kepada Allah niscaya Dia akan memberi petunjuk kepada hatinya. Dan Allah Maha Mengetahui segala sesuatu."(64:11)

adikku,
ingatlah,
bahawa janji ALLAH itu pasti bg orang2 yg bersabar,
janji ALLAH itu pasti bg org2 yg menolong agamaNya,
janji ALLAH itu pasti buat semua hambaNya.


"Dan berilah kabar gembira kepada orang-orang yang tunduk patuh (kepada Allah), (yaitu) orang-orang yang apabila disebut nama Allah gemetarlah hati mereka, orang-orang yang sabar terhadap apa yang menimpa mereka, orang-orang yang mendirikan sembahyang dan orang-orang yang menafkahkan sebagian dari apa yang telah Kami rezkikan kepada mereka."(22:34-35)


adikku,
insyaALLAH selepas kesulitan itu pasti ada kemudahan,
maka ingatlah duhai adikku,
tidak semestinya dengan kesusahan itu engkau tidak berbahagia..
kerana hakikatnya bahagia itu,
apabila engkau benar2 beriman kepadaNya....


Saturday, March 14, 2009

~ujian~

" Anakku, beginilah perumpamaan kita dan masalah. Garam itu umpama masalah. Cawan dan kolam umpama hati kita. Setiap orang mempunyai masalah, ditimpa masalah, dan diuji dengan masalah. Tetapi, kalau hati kita sebesar cawan, maka kita akan merasai pahitnya masalah itu, pedihnya hati kita dan keluh kesahnya kita.Tetapi kalau hati kita sebesar kolam, masalah tidak akan mengganggu kita. Kita masih boleh tersenyum, sebab kita akan mengerti masalah bukan hadir untuk menyusahkan kita. Masalah dianugerahkan untuk kita berfikir, untuk kita muhasabah diri. Masalah dan ujian akan memberi hikmah kepada kita.Anakku, itulah rahsiaku. Aku sentiasa berlapang dada, aku sentiasa membesarkan jiwaku, supaya aku boleh berfikir tentang perkara-perkara lain dan masih boleh memberi kebahagiaan padaku. Aku tidak akan sesekali membiarkan hatiku kecil seperti cawan, sehingga aku tidak mampu menanggung diriku sendiri " .
Telah kupilih jalanMu
Jalan yang mendekatkan aku padaMu
Jalan orang-orang yang beriman dan beramal soleh
Dan aku yakin sebenar-benarnya
Cintaku padaMu takkan pernah dikecewakan

Namun Tuhan,
Ampuni aku,
Fitrah hati ini terlalu berat untuk kubuang
Terlalu pahit untuk ditelan
Tapi terus-terusan aku gagahkan
Demi menggapai cintaMu Yang Esa

Bantulah aku Tuhan
Jika rinduku ini imaginasi syaitan
Dan kuminta ia dilenyapkan
Andai kasihku berlandaskan nafsu
Kumohon matikanlah rasa cinta yang belum tentu jadi milikku

Tolonglah aku Tuhan
Untuk mengisi bejana cintaku untukMu
Agar aku takkan pernah dahagakan
Cinta dari insan yang tak halal bagiku
Teguhkan kasihku untukMu
Agar aku tak kecundang dijajah cinta yang dusta
Yang menjadi hijab di antara kita
Tetapkan langkahku di jalan ini

Gagahkan aku Tuhan
Untuk menenggelamkan kapal cinta manusia
Walau ia se'gah' bahtera 'Titanic'
Tetapku pinta ia karam
Jika belayar ia di lautan dosa

Dan kumohon Tuhan
Damaikanlah ombak di hati
Walaupun ribut datang mengundang
Kasihku diikat di dasar Rabbi
Kerana ianya lumrah ujian..
Dan akan kuterus tekadkan janji
Kerana telah kupilih jalanMu.

YA ILLAHI

video


Ya ALLAH..tenangkan hatiku ini...farahin, tiap apa yg berlaku pasti itulah yg terbaek utkmu..

"Ingatlah ketika kamu lari dan tidak menoleh kepada seseorangpun, sedang Rasul yang berada di antara kawan-kawanmu yang lain memanggil kamu, karena itu Allah menimpakan atas kamu kesedihan atas kesedihan, supaya kamu jangan bersedih hati terhadap apa yang luput dari pada kamu dan terhadap apa yang menimpa kamu. Allah Maha Mengetahui apa yang kamu kerjakan.Kemudian setelah kamu berdukacita, Allah menurunkan kepada kamu keamanan (berupa) kantuk yang meliputi segolongan dari pada kamu, sedang segolongan lagi telah dicemaskan oleh diri mereka sendiri, mereka menyangka yang tidak benar terhadap Allah seperti sangkaan jahiliyah. Mereka berkata: "Apakah ada bagi kita barang sesuatu (hak campur tangan) dalam urusan ini?." Katakanlah: "Sesungguhnya urusan itu seluruhnya di tangan Allah." Mereka menyembunyikan dalam hati mereka apa yang tidak mereka terangkan kepadamu; mereka berkata: "Sekiranya ada bagi kita barang sesuatu (hak campur tangan) dalam urusan ini, niscaya kita tidak akan dibunuh (dikalahkan) di sini." Katakanlah: "Sekiranya kamu berada di rumahmu, niscaya orang-orang yang telah ditakdirkan akan mati terbunuh itu keluar (juga) ke tempat mereka terbunuh." Dan Allah (berbuat demikian) untuk menguji apa yang ada dalam dadamu dan untuk membersihkan apa yang ada dalam hatimu. Allah Maha Mengetahui isi hati."

Thursday, March 12, 2009

bersatukah kita??

teringat dahulu aku pernah diajukn dengan satu soalan yg sgt2 menyentuh perasaan aku. dan membuatkan otak aku ligat berfikir...

setelah penyampai ceramah menerangkan tentang sejarah PBSM, tugas2, kemudian, beliau membuka cerita tentang PBB. aku khusyuk mendengar perkara2 seperti itu kerana aku ketika itu, di hati ini terasa marah dengan isu Palestin(kanak- kanak lagi). beliau berkata...

"bangunan2 yg mana ada tampal lambang bulan sabit ataupon cross T PBSM tuh, mana2 pihakpon tak dibenarkan menyerang kawasan2 tersebut. cthnya seperti hospital, sekolah."

lantas aku terpike, eh, tp nape kt Palestin still kene serang gak even dah letak kain2 rentang mcm tuh kat bangunan2 tuh? kemudian, tanpa teragak2, aku pon mengangkat tangan seraya bertanya..

"abes tuh tuan, kenapa kat Palestin Israel serang gak walaupun dah ditampal kain2 rentang tuh?nape PBB tak buat apa2 tindakan pon kat Israel?"

kemudian, beliau hanya diam dan meneruskan penerangan. aku terasa cam marah cz tak dijawab. tp aku diamkn diri, malas utk bertanya byk2 kali. namun, di akhir program, sebelum aku perlu utk menduduki ujian kenaikan pangkat itu, tuan tersebut memanggil aku. dan dia kata ingin menerangkn soalan yg aku tanya yg masih belum terjawab itu..namun, aku bukan diberikn jawapan, namun, diberikn soalan...

"ok..sy paham apa awak tanye td. tp awak rasa, nape PBB tak mampu buat apa2 kat Israel tuh??"

"hmm...sebab Israel tuh ada kuasa besar yg pegang die kot."

"betul tuh jawapan awak."

"tp tuan, sepatutnya PBB tetap ada HAK utk kenekan hukuman kat dorg!"

"okla adik...hmm, sy nak tanya...adik rase, banyak tak NEGARA ISLAM kat DUNIA nih??"

"ermm...banyak2.."

"tapi, mana pergi semua negara2 ISLAM tuh????nape takde mana2 negara ISLAM yg nak tlg negara ISLAM sendiri????"

aku terkedu dan lame aku mendiamkan diri...kemudian dia bertanya lagi..

"adik sedar tak, negara2 ISLAM tuh, sgt2 banyak. dan masing2 ada kekayaan sumber sendiri. tapi, adik tau tak kenapa Palestin tetap kene serang dan tak dpt dibebaskan??sebab ummat ISLAM TAK BERSATU. NEGARA2 ISLAM TAK BERSATU!"

terkedu aku..dahla baru umur 17 tahun dah diajukan soalan2 sebegitu..

"adik tau tak, sy yakin, sgt2 yakin kalo negara2 ISLAM BERSATU, US, Israel tuh, ngn senangnyer dpt dikalahkan. tp sekarang ni, negara2 ISLAM TAK BERSATU!"

ligat otak aku berfikir....melihatkan aku berdiam diri, tuan tersebut meninggalkan aku terpinga- pinga keseorangan...kerana mungkin ada urusan lain yg perlu dibuat olehnya...

bila aku mengingatkan perkara itu sekarang ini, aku akui kebenarannya. mmg benar. dan perkara yg sgt2 memalukan aku pada waktu itu, bukan kerana aku tak mampu menjawab apa2. namun, kerana orang yg menanyakn serta memberikan kata2 bahawa ISLAM itu akan menang jika BERSATU adalah org INDIA! benar, tuan itu adalah org INDIA. masih segar dlm ingatan aku bait kata- katanya.

bila mengenangkn di negara sendiri yg selalu bergaduh mengenai politik, menambahkn rasa maluku. tidak malukah kita, org ISLAM, dok gaduh2 psl politik, walhal org2 cina, india, ntah2 tgh gelakkn kita tgk og2 ISLAM nih gaduh2. nila dia bnde2 yg bakal menjatuhkan maruah agama ISLAM itu. kita bukan mementingkan BANGSA MELAYU, namun agama kita! sgt2 kesal..

YA ALLAH..janganlah KAU palingkan hati kami setelah KAU berikan Kami hidayahMU. dan berikanlah kami kekuatan utk menegakkn kebenaran agamaMu ini...

pemimpin...

alhamdulillah, walaupun esok insyaALLAH ade 1st colloq microbiology, tp tatkala terlintas di fikiran utk mencurahkan segala idea dan pendapat yg ada, sebaiknya utk aku luahkan..

alhamdulillah semenjak bulan 2 yg lalu, semenjak aku memperoleh internet di laptop sendiri, setiap hari aku berpeluang utk mendengar satu rancangan media~berita. setiap hari akan ku cuba utk meluangkn masa utk mendengar berita di web tersebut kerana keinginan utk mengetahui tentang keadaan malaysia, negara2 lain yg sangat tinggi.

namun, apabila setiap hari ku meluangkan masa, semakin menjadikan aku bosan. smakin menjadikan aku letih. bukan kerana aku tidak mahu utk mendengar berita, bukan aku tidak mahu mengambil tahu mengenai negara sendiri. namun, aku sudah letih dan penat krna seringkali mendengar berita mengenai POLITIK negara yg tidak berkesudahan. maafkan sy membuat entry ini kali ini. tak perlu utk sy comment byk2, rasenyer semua org yg berada di luar malaysia sendiri boleyh paham ape yg cuba utk sy maksudkan. sehinggakn aku terpike "siapakah yg harus aku pilih pabila aku sudah benar2 wajib utk mengundi???" Dirasakan seperti tidak mahu mengundi, namun di situ, aku sudah memperolehi dua dosa. pertama, kerana AKU TIDAK MENJALANKAN TANGGUNGJAWAB MENGUNDI. Kedua, jika aku mengundi, namun aku MEMILIH PEMIMPIN YG SALAH.namun, kedua2nya berkaitan dengan jika aku memilih yg SALAH. jika aku tidak mengundi, berdosa kerana mmbiarkan sekiranya yg salah menjd pemimpin. jikat aku mengundi, juga berdosa seandainya aku tidak memilih pemimpin yg ingin menegakkn ISLAM itu.

namun sekarang, aku keliru, tidak tahu mana yg perlu aku pilih. kerana tidak jelas di mata ini pihak mana yg benar2 ingin menegakkn ISLAM itu. politik sentiasa di sirami dan dibajai dengan baja2 kotor. yg akhirnya bukan menggunakan baja ISLAM. dan lantas menjadikan pokok2, akar2, yg bukan ISLAM. teringat 1 hari aku mendengar pendpat seorg makcik ketika ditanya wartawan mengenai pemimpin bagaimanakah yg ingin dipilihnya..

"kalau boleh, biarla pemimpin tuh, yg suka tlg rakyat. yg mesra rakyat, kesimpulannya, die mmg baik utk tlg2 rakyat nihla."

dan kemudian, wartawan itu bertanya kpd seorg cina pula dan jawapannya..

"sy pun kalau boleh mahu yg tlg 2 rakyat la...yg boleyh mesra rakyat.."

sy ttbe membuat perbandingan...namun, tiada perbezaan yg sy nampak! seorg ISLAM dan seorg kafir, menjawab bnde yg sama! tiada sebarang perbezaan. sgt2 sdeyh ku rasakan. namun, aku tak menyalahkan makcik tuh. kerana makcik tuh adalah MANGSA KEADAAN. tp aku sdeyh kerana aku, rakan2 dan juga yg sudah memahami...SUDAH SELESAIKAH TANGGUNGJAWAB KITA????:'(

aku teringat bagaimana Rasulullah SAW ketika menjadi pemimpin. baginda tidak hidup dlm kemewahan. sahabat2, cthnya, sayyidina Umar r.a, Abu Bakar, dan laen2. semuanya tidak menjalani kehidupan dengan kemewahan selepas dilantik menjadi khalifah. mereka tidak akan membiarkan rakyat hidup dlm kesusahan sedangkn mereka di dlm kesenangan dan kemewahan. teringt kisah sayyidina Umar dengan hambanya yg bergilir2 menaiki unta utk mengambil kunci baitul maqdis. di akhir perhentian, bukanlh sayyidina Umar yg menaiki unta tersebut, namun hambanya. ketika itu, baju sayyidina sudah kotor2 diliputi debu2. dan org sekeliling sgt trkejut melihat bukanlah Umar yg menaiki unta, namun hambanya itu. cuba kita bandingkan..ADAKAH LAGI PEMIMPIN SEPERTI SAHABAT2 SEKARANG INI??

aku teringt kata2 seorg pemimpin ini..

"diharapkan rakyat dpt bersabar dgn krisis ekonomi sekarang ini. dn harap dapat bersabar utk menjalani kehidupan dgn bersusah payah buat sementara."

ttbe aku terfikir, apakah rakyat sahaja perlu bersusah payah? apakah org yg berkata- kata itu sedar bahawa mereka iaitu golongan pemimpin sepatutnya yg perlu lebih bersusah payah dari rakyat???? apakah mereka menulusuri perjalanan kehidupan pemimpin2 zaman nabi dahulu?? sgt sdih kerana rakyat perlu bersusah payah sedangkn pemimpin, boleyh hidup dlm kemewahan. hidup dihujani wang ringgit yg tidak putus2.

bukan aku marah utk menyatakan semua ini, namun, aku sgt2 sdeyh. tanggungjawab itu sgt banyak. mereka adalah MANGSA KEADAAN yg belum memahami ISLAM. dan menjd tanggungjawab kita, utk menyampaikan. dan juga membangunkn semula masyarakat ISLAM itu, dan juga daulah ISLAMIYYAH itu.

maka, apakah yg perlu kita buat utk melaksanakn semua ini???? duit yg diberi scholar bukanlah utk hidup dlm kemewahan. dgn beli phone mahal2, ataupon baju cantik2, namun, perlu kita sedari, kita ada tanggungjawab besar dengan pemberian itu. iaitu BELAJAR BRSUNGGUH-SUNGGUH! ALLAH kurniakan kita kesenangan ini, adalah kerana DIA ingin memudahkan kita. memudahkan urusan kita. agar dengan kesenangan ini, dpt kita gunakan utk membangunkan agamaNYA. oleh itu, marilah kita bersama- sama berusaha sekuat mungkin dlm menjalankan tanggungjwb ini. BELAJAR BERSUNGGUH- SUNGGUH. bukan kerana colloq atau apa2 yg lain. namun, fikirkanlah kerana utk ISLAM. kerana nakkan mardhatillah... agar kita berjaya menjadi doctor, engineer, dan lain2 yg benar2 bijak, benar2 memahami ISLAM dan dpt menyampaikan serta melaksanakan tangggungjawab kita sebaiknya. agar semua org tunduk kpd ISLAM dan kembali mnjlnkn kehidupan ISLAM itu. ISLAM bukanlah setakat AGAMA..tp ISLAM adalah AD- DIIN..ISLAM adalah cara hidup!

wallahu'alam, segala salah silap harap dpt dimaafkn. sesungguhnya ALLAH sgt2 menyintai hamba2NYA yg segera bertaubat.

~sejuta harapan~

Sejuta harapan
Yang aku sandarkan
Seberkas cahayaMu
Untuk terangi jalanku

Tanpa rahmat ampunMu
Tanpa kasih sayangMu
Hampa terasa hidupku

Ku ingin bersamaMu
Dekat selalu denganMu
Bahagia bersamaMu

Ya Allah
Terangilah gelap hitam hatiku
Ya Allah
Sucikanlah hati ikhlas untukMu

Tuesday, March 10, 2009

detik pemergian~

video

p/s:best sgt2 vdeo nih...tersentuh~

Thursday, March 5, 2009

masyarakat meja

Di dalam sebuah masyarakat meja, tinggallah si pemadam, si pensil, si pembaris, si pengasah dan si pen. Mereka hidup rukun damai di atas meja itu. Hari-hari, ada sahaja warkah yang dihasilkan oleh mereka. Hari-hari hidup mereka ceria dan penuh senyuman. Cuma kadang-kadang si pensil dan pen bertelingkah, siapakah yang patut menulis? Dan kadang-kadang si pen, mahupun si pensil berkeras membuat garisan lurus tanpa pembaris. Dan kadang-kadang si pensil enggan dirinya ditajamkan si pengasah. Dan kadang-kadang si pembaris mahu berehat dan enggan membantu si pen mahupun si pensil. Dan kadang-kadang juga si pemadam begitu rapat dengan si pen, hingga kalau-kalau si pen tersalah tulis pun mahu di padamnya juga. Begitulah kerukunan mereka, hingga kalaupun tiada komputer dan internet di atas meja itu, mereka mampu hidup bergembira, berutusan dengan dunia lain melalui warkah yang mereka hasilkan.

Antara yang paling rapat di antara mereka, tidak lain dan tidak bukan pastinya si pensil dengan si pemadam. Kemesraan mereka, hingga kadang-kadang membuat yang lain cemburu. Kerapnya si pen yang selalu cemburu dengan mereka. Tapi mereka terus bekerjasama. Andai si pensil menulis, pastinya si pemadam berada di sisi melihat hasil tulisannya yang menawan. Andai ada yang tersilap, lalu si pensil terus memanggil si pemadam untuk membantunya. Andai ada yang tercomot yang tidak disedari dek si pensil, si pemadam tolong memadamnya. Dan andai si pensil lihat si pemadam letih dan sudah haus, silap tulisannya di garisnya sendiri agar orang tahu itu kesalahannya.

Suatu hari masyarakat meja mahu menulis diari mereka. Mereka sama-sama bergandingan menghasilkan rentak tulisan yang terbaik. Sambil mencorak kehidupan mereka, mereka berpakat menulis lagu-lagu puisi agar catatan mereka tidak hambar. Si pensil dan si pen bergantian menulis catatan mereka. Kalau ada yang tercomot, si pemadam tampil kehadapan mengemaskan diari mereka. Kalau si pensil tumpul, si pengasah dengan gembira menawarkan diri untuk berkhidmat. Kalau si pen ingin membuat garisan, si pembaris tampil kehadapan menghulurkan bantuan.

Sambil menulis, si pen membunyikan irama yang seiring dengan puisi mereka. Si pensil pula melagukan puisi karya mereka tanda menyahut dendangan irama si pen. Disuruhnya teman-teman yang lain; si pemadam, si pengasah dan si pembaris ikut melagukan puisi karya mereka.

Si pemadam menyanyi sama. Si pemadam yang kadang-kadang berkhayal, tiba-tiba tersalah melagukan bait puisi mereka. Disangkanya puisi itu yang salah, lalu dipadamnya bait puisi itu.

Si pen kehairanan, “Eh apsal awak padam baris ni,betul la si pensil tulis macam tu?”

“Eh ye ke? Lagu ni sebenarnya macam mana ye? Boleh tak tolong nyanyi semula untuk saya?” pinta si pemadam.

“Ape la awak ni pemadam, lagu best ni pun awak tak tau? Penat-penat jek saya tulis. Tak larat saya nak nyanyi untuk awak dah” Marah si pensil pada si pemadam.

“Hmmm… saya tak tau… saya baru jek lagi tulis puisi. Lagipun saya memang lembap.” Si pemadam cuba menjelaskan kesalahannya. Perlahan-lahan, wajahnya berubah kemerahan. Sikit-sikit, dia agak terguris mendengar herdikan marah si pensil.

“Awak dah lama dengan kami tulis atas meja ni. Lagu tu kita dah selalu nyanyi. Awak bukan orang baru lagi… Awak tak patut berkhayal sampai tersilap” tambah si pensil lagi.

“Hmm… saya tak la baru sangat. Lagipun kalau saya lama di sini pun, saya tetap kadang-kadang buat silap.” Si pemadam menokok lagi membalas. Walaupun tiada tangisan di mata, hatinya sudah menangis teresak-esak.

Risau takut-takut matanya pula yang berair, si pemadam cuba mencari alasan beredar dari situ. “Saya rindu nak masuk laci. Saya nak rehat-rehat dalam pensil box.” Terus si pemadam bergerak menuju laci untuk mengadu pada si pensil box.

Si pensil tiba-tiba perasan kata-katanya sudah mengguris hati halus si pemadam… Dia kaget sebentar. Difikirkan apa-apa tindakan yang patut dilakukannya. Didorong dek rasa bersalah, diambilnya sehelai nota kecil, ditulisnya dengan ungkapan maaf, "Maaf si pemadam... Saya tidak sengaja... Saya terkasar dengan awak..."

Lalu nota itu dibentuknya menjadi pesawat kertas dan dilemparkannya pada si pemadam. Si pemadam membacanya. Tapi dia tetap terdiam. Luka hatinya yang terguris agak dalam. Dia tetap ingin masuk ke dalam laci berjumpa si pensil box.

Tapi sayang laci itu terkunci. Dan pensil box masih di dalamnya. Si pemadam menjerit-jerit dari luar. “Pensil box, saya nak jumpa awak… saya nak rehat-rehat dalam awak” ujar si pemadam dengan suara serba kemurungan. Matanya kini sudah berair kemerahan.

“Kenapa ni si pemadam? Bukan awak seronok main tulis-tulis atas meja ke?” si pensil box cuba menyiasat kemurungan si pemadam dengan jeritan dalam laci.

“Saya kena marah. Awak tahu saya lembap. Saya kena marah. Saya lembap.”

“Awak kena marah? Awak kena marah sebab apa?”

“Kawan saya marah saya” ujar si pemadam yang masih agak keberatan menceritakan hal sebenar.

“Dulu masa belajar dengan awak, saya selalu lupa apa yang awak ajar, tapi awak tak marah saya. Awak ajar saya satu-satu. Saya tak nak duduk atas meja dah. Nanti saya kena marah sebab saya lembap...”

“Hmm… siapa yang marah awak ni? Awak tak nak cerita elok-elok?”

“Tak nak.. saya tak nak…”

“Cuba awak cerita satu-satu kat saya. Kalau tak nanti saya salah faham.”

“Tak nak.. saya tak nak… saya nak masuk laci! Saya nak jumpa awak!” Bunyi tangis si pemadam makin kuat... Sedunya makin menyelangi bait-bait kata-katanya...

"Huhu... Cerita la sayang... Cerita la... nanti saya pening"

Akhirnya si pemadam akur lalu membuka cerita sebenar, “Hmm… saya berkhayal masa tulis lagu puisi. Saya ingat saya salah. Lepas tu saya padam. Lepas tu diorang marah saya”

“Sebab tu jek diorg marah awak?”

“Lepas tu saya minta diorang ajar saya balik lagu tu, tapi diorg marah saya”

“Diorg marah awak macam mana?”

“Diorang cakap saya suka berkhayal. Diorang cakap saya suka tak ambil peduli lagu apa yang kami tengah nyanyi”

“Hmm… siapa yang marah awak ni? Si pen ke?” Si pensil box cuba juga untuk mengetahui perkara sebenar yang membenihkan manik-manik air mata si pemadam.

“Hmm.. saya tak nak bagitau… Nanti awak ingat dia jahat… tapi dia tak jahat… saya yang lembap”

“Eh tak la… awak kena bagitau kat saya, supaya saya tak salah faham… sebab awak nangis teruk sangat ni... Dan saya tau sebab apa dia marah awak.”

“Hmmm… si pensil...” Pujuk rayu si pensil box sedikit membuka muka hati si pemadam untuk menyuarakan pokok pangkal hatinya terguris.

“Oh… si pensil… patutlah awak merajuk sampai nak masuk laci. Sebab si pensil tu yang marah awak. Kan dia yang paling rapat dengan awak kan?”

“Hmm… saya nak masuk laci! Saya nak jumpa awak!” Si pemadam menjerit kebudak-budakan.

“Dia tak minta maaf balik pada awak?”

“Hmm.. Ada… dia baling kertas roket macam budak-budak tulis minta maaf kat saya”

“Oh… hmmm… memang dia tak sengaja tu… lagipun saya yakin dia sayang gila kat awak… sebab itu dia marah kalau awak selalu tersilap”

“Hmmm… saya nak masuk laci! Saya nak jumpa awak!!!”

“Hmmm… sudahlah… kuncinya tak pada saya… kalau tak dapat masuk pun, awak masih dapat dengar suara saya kan?”

“Hmmm… saya nak masuk laci!!! Saya nak jumpa awak!!!!!”

“Hmm… kalau boleh saya juga mahu awak ke sini… tapi laci ini berkunci. Biar saya nyanyi dari sini ye?”

“Hmm…” si pemadam mahu tidak mahu terpaksa menganguk mendengar nasihat si pensil box… lalu didendangkannya lagu kegemaran si pemadam. Perlahan-lahan mata yang berair itu mula kuyu dan si pemadam terlelap perlahan-lahan. Satu kata terungkap dari bibirnya sebelum dia hanyut dalam lautan mimpi, “Maaf si pensil… saya lembap… awak jangan marah saya ye…” dan akhirnya si pemadam terlena.

"Sedangkan lidah lagikan tergigit, inikan pula si pensil dengan si pemadam"

p/s:diambil dari http://dropletsofdew.blogspot.com/search/label/Nukilan. terasa sgt sesuai dengan apa yg sedang berlaku dlm diri.

Tuesday, March 3, 2009

alhamdulillah, selesai sudah program ISK utk adik2 sessi pertama. syukur kerana dipermudahkan segala urusan. walaupon masing2 mungkin ada yang kepenatan, memikirkan banyak lagi yg belum study. memikirkan biochem yang perlu habis ditelaah khuatir kene pending2 ni (kashmar kene jumpe slaeva nih), namun, aku bersyukur kerana ALLAH mempermudahkan setiap urusan kami, alhamdulillah...

selepas baca blog seorang sahabat, aku paham setiap kesibukannya. aku paham dia tidak punya banyak masa untuk memegang setiap buku, utk berehat. namun, itulah kehidupan seorang daie....

HATI MANUSIA YG SGT CEPAT BERBOLAK BALIK

adakalanya ketika aku penat, aku akui, bisikan2 syaitan sgt kuat menggodaku...
adakalanya ketika aku tidak punya banyk masa utk berehat, aku akui, bisikan2 syaitan semakin kuat mmbisikkn kata2 jahatnya...
lantas aku terpike segala perkara2 jahat..
lantas aku berfikir utk malas melakukan apa2...
lantas membuatkan aku malas utk berfikir apa2...
sehinggakan aku bertanya...bilakah waktu utk aku berehat????
astaghfirullah....
astaghfirullah....
astaghfirullah....
cepat2 aku beristighfar...
lantas mengingatkn kembali apakah tujuan aku diciptakan...
lantas mengingatkn aku siapakah aku di dunia ini????
hanyalah hamba yg hina...
hanyalah insan yang kerdil dan tidak punya apa2...
mengharapkan kasih syg dan rahmatNYA aku mmpu berdiri dan bernafas di muka bumi ini..

PENCERAHAN BUKAN UTK ORG MANJA

di saat menginginkan kerehatan, aku termenung lantas teringat "farahin...pencerahan bukanlah utk org manja. kene teruskan bekerja". alhamdulillah, aku diberi peluang oleh ALLAH utk bertemu dan mempunyai sahabat2 yg sgt2 memberikan aku semangat. dlm perjalanan balik dari kelas biochem, aku berjalan seiring dengan seorang ukhti. dan dia bercerita mengenai TIADA ISTILAH REHAT DLM HIDUP RASULULLAH DAN SAHABAT2 DAHULU. dia menceritakn selepas sahaja perang Badar, ramai ummat ISLAM yg leka dan sibuk dengan bnde2 kecil. oleh itu, Rasulullah telah menghntar utusan2 utk membiarkan mereka sentiasa bekerja. sentiasa dipenuhi dengan kerja2 utk membangunkan ummat. membiarkn mereka penat krn dgn kepenatan itu lebih mmbuatkn mereka sentiasa dekat ngn ALLAH, penciptaNya.jika tidak, syaitan akan membisikkan di telinga dan hati manusia utk sibuk dgn bnde2 kecil. bnde2 yg remeh temeh..

alhamdulillah, dlm perjalanan balik, ade seorg sahabat menceritakan tntg kerja yg baru perlu dibuat selepas ini. sesampainya aku di bilik, ALLAH mmberikan peluang utk terus bekerja apabila aku on9kn ym. alhamdulillah...tq ALLAH...

dlm bekerja,adakalanya, syaitan tetap membisikkn kata2 jahat nya di dlm hati kita. mungkin dlm kita bekerja, ada riyak di dlm hati. mungkin juga apabila sudah selesai sesuatu kerja, mendapat feedback yg baik mmbuatkan kita rasa bangga. perlu kita ingati sentiasa...ALLAH memandang hati hambaNya. dan ALLAH sgt bnci akan manusia yg membangga diri. tanpa kita sedari, bukan keredhaan ALLAH yg kita perolehi namun KEMURKAAN ALLAH...

sentiasalah beristighfar padaNYA selepas apa2 saja tugasan itu slesai. mungkin tanpa kita sedari kita ada melakukn kesalahan dlm nak mmbuat kebaikan itu. sentiasalah bertaubat selepas apa saja kebaikan yg kita lakukan. semoga segala amalan kita mendapat keredhaanNYA dan diberkati olehNya...

tiada waktu rehat utk tubuh letih Rasulullah SAW

dakwatuna.com - Madinah dikepung tentara gabungan kabilah-kabilah Arab. Kabilah Quraisy beraliansi dengan kabilah Ghathfan, kabilah Asad, kabilah Asyja', kabilah Salim, dan kabilah Murrah. Pasukan sekutu (Ahzab) ini ingin memukul kekuatan kaum muslimin Madinah dengan satu serangan yang menghancurkan untuk selama-lamanya.

Pada tanggal 8 Dzulqa'idah 5 Hijriah atau sekitar April 627 Masehi, tentara Ahzab itu mendekati Kota Madinah. Gerakan mereka terhenti karena di celah antara dua gunung yang menjadi pintu masuk Madinah telah menganga parit pertahanan yang tidak bisa dilompati kuda-kuda mereka.

Perang pun berubah menjadi perang adu daya tahan. Pasukan aliansi musyrikin Arab mengepung Madinah. Tentara Rasulullah saw., kaum muslimin, bertahan di belakang garis parit (Khandaq) yang mereka bangun. Lima belas hari lamanya perang daya tahan ini berlangsung. Sepuluh ribu tentara musyrikin Arab menunggu-nunggu kelengahan tiga ribu tentara muslimin di balik parit pertahanan mereka. Mereka secara berkala menggempur titik-titik pertahanan yang terlihat lemah.

Parit. Ini teknik perang gaya baru bagi dunia Arab saat itu. Salman Al-Farisi yang mengusulkan teknik perang bertahan itu. Tapi, membangun parit pertahanan yang lebar, panjang, dan dalam bukan perkara mudah. Berat. Melelahkan. Apalagi waktunya pendek. Harus sudah selesai sebelum pasukan musuh tiba.

Rasulullah saw. memimpin langsung penggalian parit itu. Seluruh penduduk Madinah dikerahkan. Rasulullah saw. membangun parit di sebelah Utara kota Madinah di antara dua pegunungan batu yang membentengi Madinah hampir di segala sisi, kecuali di bagian Tenggara kota. Rasulullah saw. sengaja tidak menggali parit di bagian ini. Itu pintu masuk Yahudi Bani Quraizhah ke kota Madinah.

Rasulullah saw. memang telah memperkirakan Bani Quraizhah suatu saat akan berkhianat. Namun Rasulullah saw. tetap berprasangka baik dan berpegang teguh pada Piagam Madinah yang ikut disepakati Bani Quraizhah. Dalam piagam itu, pihak-pihak yang membuat perjanjian sepakat untuk bahu-membahu mempertahankan kota Madinah dari serangan luar. Namun kemudian yang terjadi sebaliknya. Di perang ini Bani Quraizhah berkhianat.

Duh, sungguh berat sekali perang yang harus dihadapi Rasulullah saw. kali ini. Musuh ada di dua front. Tenaga dan pikiran Rasulullah saw. pasti terkuras habis. Al-Waqidi menggambarkan betapa lelahnya Rasulullah saw. Ia mendapat sanad yang berujung kepada Abu Waqid Al-Laitsi, seorang sahabat yang ikut dalam Perang Khandaq.

Abu Waqid Al-Laitsi bercerita, "Pada hari itu, kaum muslimin berjumlah tiga ribu orang. Aku melihat Rasulullah saw. sekali-kali menggali tanah dengan menggunakan cangkul, ikut menggali tanah dengan menggunakan sekop, serta ikut memikul keranjang yang diisi tanah. Suatu siang, sungguh aku melihat beliau dalam keadaan sangat lelah. Beliau lalu duduk dan menyandarkan bagian rusuk kirinya pada sebuah batu, kemudian tertidur. Aku melihat Abu Bakar dan Umar berdiri di belakang kepalanya menghadap orang-orang yang lewat agar mereka tidak mengganggu beliau yang sedang tidur. Pada waktu itu aku dekat pada beliau. Beliau kaget dan bangun terperanjat dari tidurnya, lalu berkata, `Mengapa kalian tidak membangunkan aku?' Kemudian beliau mengambil kapak yang akan beliau gunakan untuk mencangkul, lalu beliau berdoa, `Ya Allah, ya Tuhanku, tidak ada kehidupan kecuali kehidupan akhirat. Maka, muliakanlah kaum Anshar dan wanita yang hijrah.'"

Tampaknya perang memang tidak mengizinkan Rasulullah saw. beristirahat. Ummu Salamah, istri Rasulullah, yang ikut berkemah di Markas Komando di Gunung Salah', nama gunung di sebelah Utara Madinah, bercerita, "Demi Allah, aku berada di tengah kelamnya malam di kemah Rasulullah saw. Beliau sedang tidur sampai aku mendengar suara yang mengejutkan. Aku mendengar orang berteriak, `Yaa khailallah (wahai pasukan kuda Allah)! Rasulullah saw. menjadikan sebutan itu sebagai syiar panggilan Muhajirin: Ya kahilallah! Rasulullah saw. pun kaget mendengar suara orang itu, kemudian beliau keluar dari kemahnya.

Tiba-tiba ada sekelompok orang berjaga di depan kemah beliau. Salah seorang di antara mereka itu adalah Abbad bin Basyar. Beliau bertanya, `Ada apa dengan orang-orang? ' Abbad menjawab, `Ya Rasulullah, itu suara Umar bin Khaththab, malam ini gilirannya berseru, Ya khailallah.' Orang-orang berkumpul kepadanya mengarah pada sebuah tempat di Madinah bernama Hunaikah di antara Dzahhab dan Masjid Al-Fath. Kemudian Rasulullah saw. berkata kepada Abbad bin Basyar, `Pergilah ke sana dan lihat, kemudian kembali lagi kepadaku, insya Allah, dan ceritakan keadaan yang terjadi di sana!'"

Ummu Salamah berkata, "Aku berdiri di dekat pintu kemah mendengarkan semua yang mereka bicarakan. Rasulullah saw. terus berdiri hingga Abbad bin Basyar datang, lalu ia berkata, `Ya Rasulullah, itu Amar bin Abd di kuda kaum musyrikin, ikut bersamanya Mas'ud bin Rujanah bin Raits bin Ghathfan di kuda Ghathfan, dan kaum muslimin melemparnya dengan lembing dan batu.'"

Ummu Salamah kemudian berkata, "Lalu Rasulullah saw. masuk ke dalam kemah dan memakai baju perangnya, kemudian beliau menunggang kuda perangnya diikuti para sahabatnya hingga sampai di tempat peperangan. Tidak lama setelah itu, beliau datang dalam keadaan gembira dan berkata, `Allah telah memalingkan mereka dan mereka banyak yang cidera.'"

Ummu Salamah berkata, "Setelah itu beliau tidur hingga aku mendengarkan suara dengkurannya. Aku mendengar pula suara lain yang mengejutkan, maka beliau terperanjat kaget dan memanggil dengan suara keras, `Ya Abbad bin Basyar!' Abbad menjawab, `Labbaik (aku menyambut seruanmu)! Beliau berkata, `Lihat apa itu!' Abbad bin Basyar pun langsung pergi, kemudian kembali dan berkata, `Itu Dharar bin Al-Khaththab ikut dalam pasukan berkuda kaum musyrikin dan ikut bersamanya Uyainah bin Hishn pada pasukan berkuda Ghathfan di Gunung Bani Ubaid. Kaum muslimin melempari mereka dengan batu dan lembing.' Maka Rasulullah saw. berdiri memakai baju perangnya dan menunggang kudanya, kemudian berangkat dengan para sahabatnya menuju tempat peperangan tersebut. Beliau tidak kembali kepada kami hinggga menjelang waktu subuh. Setelah datang beliau berkata, `Mereka kembali dalam keadaan kalah dan banyak di antara mereka yang cidera.' Kemudian beliau shalat subuh dengan para sahabatnya.

Ummu Salamah juga berkata, "Aku pernah bersama Rasulullah saw. menyaksikan peperangan yang di dalamnya banyak yang terbunuh dan menakutkan, yaitu Al-Muraisi' dan Khaibar. Kami pun pernah ikut dalam peperangan Hudaibiyah. Dalam peperangan Fathu Mekkah dan Hunain, tidak ada yang lebih melelahkan bagi Rasulullah saw. dan tidak pula yang lebih menakutkan bagi kami daripada peperangan Khandaq, karena pada waktu itu kaum muslimin menghadapi semacam kesulitan dan Bani Quraizhah tidak bisa kami amankan terhadap Adz-Dzraari. Madinah dijaga hingga pagi. Takbir kaum muslimin terdengar hingga pagi karena gentingnya dan mereka tidak memperoleh keberuntungan apa pun. Allah menghindarkan orang-orang mukmin dari peperangan dan Allah-lah yang mengirimkan angin dan malaikat kepada mereka. Sesungguhnya, Allah Mahakuat dan Maha Perkasa."

Duh, sungguh peperangan di Perang Khandaq menguras tenaga Rasulullah saw. Ummul Mukminin Aisyah berkata, "Sesungguhnya aku melihat Sa'ad bin Abi Waqqash di suatu malam, sedang kami berada di Khandaq, menyaksikan . Dan aku masih benar-benar menyukai tempat itu."

Aisyah berkata, "Rasulullah saw. selalu pergi menjaga lubang di Khandaq sehingga apabila beliau kedinginan, beliau datang kepadaku. Lalu aku hangatkan dalam pelukanku. Apabila beliau telah hangat, beliau keluar lagi menjaga lubang itu. Beliau berkata, `Aku tidak khawatir terhadap kedatangan orang-orang (musuh), tetapi aku khawatir mereka datang sementara aku tidak berada di lubang itu.' Setelah Rasulullah saw. berada dalam pelukanku dan telah hangat, beliua berkata, `Andainya ada orang yang saleh menjagaku.'"

Aisyah berkata, "Hingga aku mendengar suara sejata dan bunyi gesekan pedang." Lalu Rasulullah saw. berkata, "Siapa itu?" "Sa'ad bin Abi Waqqash." Beliau berkata, "Jagalah lubang itu." Aisyah berkata, "Rasulullah saw. lalu tertidur hingga aku mendengar dengkurannya. "

Hari demi hari berlalu. Pengepungan masih berlanjut. Angin dingin bertiup kencang. Medan perang semakin berat. Apalagi untuk pria paruh baya seperti Rasulullah saw. Dalam usia 57 tahun, tubuh Rasulullah saw. harus selalu siap siaga berjaga dan siap berperang setiap waktu. Beliau selalu bergerak cepat dari satu titik pertahanan ke titik pertahanan lain yang mendapat gempuran musuh. Serangan itu terjadi kapan pun tak kenal waktu. Siang dan malam. Rasulullah saw. hampir-hampir tidak bisa tidur selama peperangan berkecamuk. Rasulullah saw. adalah manusia biasa. Tubuhnya lelah. Kelelahan yang tiada tara. Tidak ada waktu istirahat untuk Rasulullah saw. Tidak ada.